Puisi: Suara Rindu untuk Ayah

Puisi: Suara Rindu untuk Ayah

Puisi Suara Rindu untuk Ayah
Karya Wahyu bin Kalisan

Ayah...
Apa kabar mu saat ini

Masihkah kau ingat hari itu
Hari dimana kita tertawa ria
Dalam gurau, sebuah canda

Atau Ayah...
Apa kau dengar suara ini

Suara petikan takdir
Yang menyayat sekeping rindu
Dan menusuk ke dalam kalbu

Luka ini perih Ayah...
Dan duka ini menyiksa
Obati aku dengan peluk mu
Dan balut luka ku dengan belai mu

Sembilu rindu ini menusuk hatiku Ayah
Hati yang pernah kau isi dengan butir iman
Hati yang pernah kau taburi dengan benih ketakwaan
Dan hati yang kemudian mengerti akan arti kesolehan

Aku masih ingat itu ayah...
Aku masih ingat saat kau usap kepalaku
Aku masih ingat saat kau hapus air mataku
Aku masih ingat saat kau basuh lukaku

Aku masih ingat itu ayah

Kau beri aku rasa dalam cinta
Kau beri aku cinta dalam kasih
Kau beri aku kasih dalam sayang
Dan kau beri aku sayang
dalam sebuah senyuman

Setiap tetes luka ini membasahi pipi
Kau katakan, "Inilah hidup!"
Setiap dera siksa ini menyakiti hati
Kau katakan, "Inilah hidup!"
Setiap butir duka ini menyayati kaki
Kau katakan, "Inilah hidup!"

Bahkan sampai hari dimana...
Matamu tak sanggup lagi terbuka
Kau katakan, "Inilah hidup " 

Ayah....

Kau ajarkan aku sabar dalam duka
Kau ajarkan aku tegar dalam dunia
Kau ajarkan aku
untuk tetap sabar dan tegar dalam kedukaan dunia

Padahal kala itu...
Diri tak lagi punya asa
Namun, dengan lembutnya kau berkata
Hanya dengan itu Allah akan satukan kita di surga...

Kini ayah...
Bertahun-tahun telah berlalu...
Dan jiwamu telah pergi bersama zaman
Dan ragamu telah gugur bersama dedaunan...

Tapi ku pastikan
Pribadi indahmu akan tetap ada di sini
Besar namamu kan ku patri dalam hati

Maka tunggu lah...
Tunggu lah aku di sana Ayah
Tunggu aku...
Dalam sebuah keindahan
Di atas mahligai keridhoan Tuhan...
Loading...

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel